Cara Membuat, Blog, Tutorial, Bisnis Online, Info, Unik, Wisata, Seni
Info Kita adalah catatan kecil cara membuat sesuatu, dunia bisnis, serba-serbi dan info-info kecil lainnya. Sekecil apapun sebuah info akan sangat berarti bagi mereka yang tidak mengerti

Sunday, August 21, 2011

Cerita Reog Ponorogo

        Kali ini saya akan sedikit bercerita tentang kesenian daerah saya yaitu tentang cerita reog ponorogo. Sampai saat ini kesenian reog masih bisa dinikmati dan mudah-mudahan tidak akan luntur oleh modernisasi...heheheee,,
Langsung saja awal kisah kita mulai dari TKP.. :-D
        Dahulu kala ada seorang putri bernama Putri Songgolagit dari kerajaan kediri. Putri Songgolangit adalah putri yang cantik dan bahkan sudah banyak para putra raja yang ingin memperistrinya. Namun Putri Songgolangit masih belum mau mencari suami walaupun kedua orang tuanya sudah pingin mempunyai seorang cucu. Hingga membuat orang tuanya heran dan kemudian menanyakan apa sebenarnya keinginan dari putrinya tersebut. Putri Songgolangitpun juga tidak mengerti hingga akhirnya dia melakukan semedi untuk mencari petunjuk.
         Setelah bersemedi akhirnya putri Songgolangit mendapatkan sebuah petunjuk untuk masalahnya ini. Dia mau bersuami asalkan calon suaminya tersebut mampu memenuhi syarat-syarat yang dia ajukan. Syarat yang diajukan oleh putri Songgolangit adalah
"calon suaminya harus mampu menghadirkan sebuah pertunjukan yang belum pernah ada sebelumnya. Sebuah tarian yang diiringi musik gamelan. Dilengkapi dengan barisan kuda kembar sebanyak 140 ekor sebagai pengiring pengantin, dan yang terakhir dapat menghadirkan binatang berkepala dua."
Mendengar syarat yang diajukan kedua orang tuanya merasa kaget karena persyaratan itu sangat berat. Tapi itu kehendak putrinya dan akhirnya pengumanpun disebar. Melihat persyaratan yang cukup sulit para raja-raja yang tadinya banyak sekali yang berminat menjadi suami putri Songgolangit banyak yang mundur. Akhirnya tersisa dua orang raja yaitu Raja Singobarong dari kerajaan lodaya dan Raja Klonosewandono dari kerajaan Bantarangin.
          Raja Singobarong adalah seorang raja berkepala harimau, buas dan kejam. Para rakyatnya yang menentang akan langsung dibunuh. Dia juga memiliki banyak sekali kutu di kepalanya sampai-sampai dia memelihara seekor burung merak untuk mematok/memakan kutunya setiap hari.
          Raja Klonosewandono adalah seorang raja yang tampan dan bijaksana. Namun dia memiliki kebiasaan yang aneh yaitu dia suka dengan laki-laki. Namun dia berjanji pada seluruh rakyatnya jika dia berhassil memperistri dewo Songgolangit maka dia akan merubah kebiasanya itu.
           Singkat cerita Raja Singobarong telah berhasil mengumpulkan 140 kuda kembar namun tarian yang unik dan baru serta hewan berkepala dua masih belum bisa dia dapatkan. Akhirnya dia memerintahkan patihnya Iderkala untuk menyelidiki persiapan dari Klanasewandono. Akhirnya dia mendapatkan informasi dari patihnya tersebut bahwa Raja Klonosewandono telah berhasil mengumpulkan 140 kuda kembar serta tarian unik yang di iringi musik gamelan juga sudah berhasil dia ciptakan, namun untuk hewan berkepala dua masih belum bisa dia dapatkan. Mendengar berita itu Singobarong menjadi gelisah akhirnya dia berniat untuk menyerang kerajaan bantarangin. Maka terjadilah pertempuran yang akhirnya dimenangkan oleh Raja Klonosewandono. Dia berhasil memenggal kepala Singobarong. Saat itu juga datanglah burung merak yang setiap hari memakan kutu di kepala Singgobarong. Akhirnya kepala singobarong yang berwujud harimau tersebut dibawa ke kerajaan Kediri sambil di atasnya bertengger seekor burung merak. Maka jadilah hewan berkepala dua sebagai pelengkap syarat yang diajukan dewi Songgolangit. Akhirnya Dewi Songgolangit dan Raja Singobarong menikah dan lahirkan kesenian Reog.


            Saat ini kesenian reog juga  terdiri dari seekor kepala harimau dan bulu burung merak(dadak reog) diatasnya. Namun kepala harimau yang digunakan bukan kepala harimau asli meskipun ada yang bilang kulit yang digunakan untuk kepala harimau ada sebagian yang kulit harimau asli. Di Ponorogo sekarang tarian reog terdiri dari Reog, Warok, Jathil, dan pujangganong. Untuk lebih jelasnya tentang tarian reog ini silahkan berkunjung ke Ponorogo. Tarian reog digelar rutin setiap malam bulan purnama di alun-alun kota Ponorogo, juga pada saat hari-hari istimewa seperti malam 1 suro (1 Muharam).
             Demikian sedikit cerita reog ponorogo, mudah-mudahan berguna bagi yang membutuhkan,,, d(-,-)b

2 comments:

Gan Link blog ini dah di pasang di blog saya silahkan cek di sini.. http://dinsphotography.blogspot.com/p/streaming-tv-online.html

Ditunggu link backnya..

Thanks ya sob udah share , blog ini sangat bermanfaat sekali .............




agen tiket murah

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More